Penambal Ban Otomatis

Sejak pake pelek jare2, terus-terang kekhawatiran saya yg utama adalah kalo bocor kena paku. Soalnya trauma 4-5 tahun lalu kena paku malem2, akhirnya kebingungan nyari bengkel ban samppe jam 12 malam :( .

Tapi untungnya, sekarang ada solusi murmer. Yaitu cairan penambal ban, yang dimasukkan ke ban dalam. Cara kerjanya: begitu ada paku, kita cabut aja pakunya, trus puter2 ban-nya, sampai cairan di dalam ban dalam menutup lubang bekas paku tersebut. Abis itu, gas pol lagi deh … hehe.

Di sini saya gak bicara merek, melainkan bendanya. Ada yang menyebutnya penambal ban otomatis, cairan tubeless, gel anti ban bocor, etc … etc ….
Cuma kebetulan, saya baru sempat coba 1 merek ( di antara belasan merek lainnya, baik produk lokal maupun interlokal, eh impor  :D ).

Gambar di atas, ban habis kena paku, dibuka untuk ngeliat apa ada bekas paku  atau benda lain yang tertinggal di dalam ban.

Pasang selang ke tutup botol
(selang include dalam paket)

Pasang tutup botol ke botolnya, trus dikocok-kocok biar cairan di dalamnya bercampur sempurna.

Masukkan selang ke pentil, terus remas botolnya supaya cairan masuk/berpindah ke dalam pentil.
(asal tau aja, butuh perjuangan buat meremas botolnya, karena bahannya yang gak lentur … hehe)

Berapa banyak cairan dimasukkan?
Klaim produsen 1 botol untuk 1 ban. Tapi dari penuturan mekanik, sebenernya setengah botol aja cukup ;) . Jadi terserah braders aja mau dimasukkan seluruhnya atau cukup setengahnya saja :) .

Sedikit mengenai Prinsip Kerja cairan penambal ban otomatis ini:
Jika sudah dimasukkan ke dalam ban (tube/tubeless) melalui lubang pengisian angin (lubang pentil), maka setelah dijalankan kira kira 3-5 km,akan melumasi bagian dalam ban dan membentuk lapisan yang melindungi ban dari dalam.

Ketika roda kendaraan kita melindas sesuatu yang tajam hingga bocor ,maka gaya sentrifugal dari rotasi ban yang berputar akan mendorong cairan ke bagian lubang hingga membentuk flokulan yang secara spontan menutup kebocoran tersebut.

Flokulan yang terbentuk akan semakin kuat seiring dengan adanya sentrifugal dan sentripental, ditambah dengan tekanan angin dalam ban yang fluktuatif akibat roda berjalan di permukaan jalan yang tidak rata.

Proses penutupan lubang kebocoran ini berlangsung dalam waktu cepat dan sangat sedikit angin yang terbuang dalam proses ini. Dalam kondisi kendaraan berjalan,lubang akan tertutup sempurna dalam 3 detik.

Saya udah pake cairan tubeless ini di motor saya selama hampir 4 bulan.
Pertanyaannya: “Apakah efektif?”
Jawabannya: “Belum tau” :D .
Soalnya sampai detik ini belum pernah ada paku yang coba ngetes keampuhan cairan penambal ban tersebut … hehe.

Tapi kalau baca-baca dari review user lainnya, rasanya sih oke-lah. Asal jangan kena ranjau paku yang merobek ban. Kalo itu mah, wassalam aja deh. Siap-siap dorong ke tukang tambal ban terdekat dan beli ban dalam baru :D . Karena klaim produsennya cuma bisa mengatasi lubang dalam lebar maksimal tertentu aja :D . Jadi kalo lubangnya ‘menganga’ lebar, yaa nggak bakal bisa ditutup oleh cairan tsb :) .

Gimana? Tertarik mencoba …? ;)

About these ads

9 responses to “Penambal Ban Otomatis

  1. pernah denger sih ni penambal ban otomatis… ternyata cara kerjanya gini tow… belinya dimana bro? sebotol kisaran berapa? lumayan nih.. soalnya klo dorong motornya.. berat euy skutik 125kilo.

  2. si oom as varioputiih

    coba dituncep paku oom :p

  3. @ PakBambang: Thanks udah mampir, Pak :)

  4. @ Cicakmerah: Kisaran harganya mulai dari 25rb s/d > 100rb, bro. Udha mulai banyak beredar di bengkel/toko asesoris kok. Bisa juga mampir ke forum2 Jual-Beli di website klub/komunitas motor. Hampir dipastikan membernya selalu ada yg jual :) .

    Coba juga mampir di FJB Kaskus … ada beberapa yang jual di sana.

    Semoga membantu :)

  5. @ Oom varioputih: hehe …. aya-aya wae. Jjangan ah, sayang ban-nya … huehehe.

  6. @ Oom varioputih: hehe …. aya-aya wae. Jangan ah, sayang ban-nya … huehehe.

  7. lha bukannya kalo kena paku malem2 juga bakal susah ngisi anginnya, brarti sama aja dong susahnya…

    http://kangmase.wordpress.com/2011/03/25/pkb-2-pajak-progresif/

    • benerrr, bro. dan nambahin info, gw sendiri sekarang udah gak pake cairan tubless ini, krn ternyata terbukti nggak mumpuni. tapi bis ajadi krn gw pake ban dalam. mungkin akan lebih efektif khasiatnya klo kita pake ban tubeless …

      tengkiyu

Berikan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s